Skip to main content

Tafsir Surat Luqman Ayat 16-19

Sebuah Pasal tentang Sikap Angkuh

عَنْ أَبِي لَيْلَى، عَنِ ابْنِ بُرَيْدة، عَنْ أَبِيهِ مَرْفُوعًا: "مَنْ جَرَّ ثَوْبَهُ خُيَلَاءَ لَمْ يَنْظُرِ اللَّهُ إِلَيْهِ"

Diriwayatkan dari Ibnu Abu Laila, dari Ibnu Buraidah, dari ayahnya secara marfu': Barang siapa yang menyeret kainnya dengan sikap sombong, maka Allah tidak mau melihatnya (kelak di hari kiamat).

Ibnu Abu Laila telah meriwayatkan yang semisal melalui Ishaq ibnu Ismail, dari Sufyan, dari Zaid ibnu Aslam, dari Ibnu Umar secara marfu'.

وَحَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ بَكَّار، حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ أَبِي الزِّنَادِ، عَنْ أَبِيهِ، عَنِ الْأَعْرَجِ، عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ مَرْفُوعًا: "لَا يَنْظُرُ اللَّهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ إِلَى مَنْ جَرَّ إِزَارَهُ". وَ"بَيْنَمَا رَجُلٌ يَتَبَخْتَرُ فِي بُرْدَيْهِ، أَعْجَبَتْهُ نَفْسُهُ، خَسَفَ اللَّهُ بِهِ الْأَرْضَ، فَهُوَ يَتَجَلْجَلُ فِيهَا إِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ"

Telah menceritakan pula kepada kami Muhammad ibnu Bakkar, telah menceritakan kepada kami Abdur Rahman ibnu Abuz Zanad, dari ayahnya, dari Al-A'raj, dari Abu Hurairah secara marfu': Allah tidak akan memandang orang yang menyeret kainnya kelak di hari kiamat. Dan ketika seorang lelaki sedang melangkah dengan angkuhnya memakai baju burdah dua lapis seraya merasa besar diri, (tiba-tiba) Allah membenamkannya ke dalam tanah, dan dia terus terbenam ke dalam bumi sampai hari kiamat nanti.

Az-Zuhri telah meriwayatkan dari Salim, dari ayahnya, bahwa ketika seorang lelaki, hingga akhir hadits.

Sebuah Pasal mengenai Celaan terhadap Takabur

قَالَ عَلْقَمَةُ، عَنِ ابْنِ مَسْعُودٍ -رَفَعَهُ -: "لَا يَدْخُلُ الْجَنَّةَ مَنْ كَانَ فِي قَلْبِهِ مِثْقَالُ حَبَّةٍ مِنْ كِبْر، وَلَا يُدْخِلُ النَّارَ مَنْ فِي قَلْبِهِ مِثْقَالُ حَبَّةٍ مِنْ إِيمَانٍ"

Alqamah telah meriwayatkan dari Ibnu Mas'ud yang me-rafa'-kan hadis berikut: Tidak dapat masuk surga seseorang yang di dalam hatinya terdapat sifat takabur seberat biji sawi, dan tidak dapat masuk neraka seseorang yang di dalam hatinya terdapat iman seberat biji sawi.

قَالَ إِبْرَاهِيمُ بْنُ أَبِي عَبْلَة، عَنْ أَبِي سَلَمَةَ، عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرٍو مَرْفُوعًا: "مَنْ كَانَ فِي قَلْبِهِ مِثْقَالُ ذَرَّةٍ مِنْ كِبْرٍ، أَكَبَّهُ اللَّهُ عَلَى وَجْهِهِ فِي النَّارِ"

Ibrahim ibnu Abu Ablah telah meriwayatkan dari Abu Salamah, dari Abdullah ibnu Amr secara marfu': Barang siapa yang di dalam hatinya terdapat sifat takabur seberat biji sawi, Allah akan menjungkalkannya dengan muka di bawah ke dalam neraka.

حَدَّثَنَا إِسْحَاقُ بْنُ إِسْمَاعِيلَ، حَدَّثَنَا أَبُو مُعَاوِيَةَ، عَنْ عُمَرَ بْنِ رَاشِدٍ، عَنْ إِيَاسِ بْنِ سَلَمَةَ، عَنْ أَبِيهِ مَرْفُوعًا: "لَا يَزَالُ الرَّجُلُ يَذْهَبُ بِنَفْسِهِ حَتَّى يُكْتَبَ عِنْدَ اللَّهِ مِنَ الْجَبَّارِينَ، فَيُصِيبُهُ مَا أَصَابَهُمْ مِنَ الْعَذَابِ"

Telah menceritakan kepada kami Ishaq ibnu Ismail, telah menceritakan kepada kami Abu Mu'awiyah, dari Umar ibnu Rasyid, dari Iyas ibnu Salamah, dari ayahnya secara marfu': Seseorang yang terus-menerus memperturutkan hawa nafsunya pada akhirnya ia akan dicatat di sisi Allah termasuk ke dalam orang-orang yang sewenang-wenang, kemudian dia akan ditimpa azab seperti azab yang menimpa mereka.

Malik ibnu Dinar telah menceritakan bahwa pada suatu hari Sulaiman ibnu Daud menaiki permadani terbang bersama dua ratus ribu tentara manusianya dan dua ratus ribu tentara jinnya. Lalu ia diangkat hingga mencapai ketinggian langit yang darinya ia dapat mendengar suara tasbih para malaikat. Kemudian ia diturunkan hingga telapak kakinya menyentuh air laut, lalu mereka mendengar suara (yang menyerukan), "Seandainya di dalam hati seseorang dari teman-teman kamu terdapat sifat takabur sebesar biji sawi, pastilah ia akan dibenamkan lebih jauh dari jarak saat ia diangkat tinggi."

Telah menceritakan kepada kami Abu Khaisamah, telah menceritakan kepada kami Yazid ibnu Harun, dari Hammad ibnu Salamah, dari Sabit, dari Anas yang menceritakan bahwa khalifah Abu Bakar r.a. berkhotbah kepada kami, lalu ia menceritakan tentang permulaan kejadian manusia, hingga seseorang dari kami benar-benar merasa jijik terhadap dirinya sendiri karena ia keluar dari tempat keluarnya air seni sebanyak dua kali, kata Abu Bakar r.a.

Asy-Sya'bi mengatakan, "Barang siapa yang membunuh dua orang, maka dia termasuk orang yang sewenang-wenang," lalu ia membacakan firman-Nya: Apakah kamu bermaksud hendak membunuhku, sebagaimana kamu kemarin telah membunuh seorang manusia? Kamu tidak bermaksud melainkan hendak menjadi orang yang berbuat sewenang-wenang di negeri (ini). (Al-Qasas: 19)

Al-Hasan telah mengatakan, bahwa sungguh mengherankan anak Adam itu, dia mencuci bekas kotorannya dengan tangannya sebanyak dua kali sehari, kemudian ia bersikap takabur (sombong) menyaingi Tuhan Yang Menguasai langit.

Telah menceritakan kepada kami Khalid ibnu Khaddasy, telah menceritakan kepada kami Hammad ibnu Zaid, dari Ali ibnul Hasan, dari Ad-Dahhak ibnu Sufyan yang menceritakan hadis tentang perumpamaan keduniawian yang diserupakan dengan kotoran yang keluar dari perut anak Adam.

Al-Hasan telah meriwayatkan dari Yahya, dari Ubay yang mengatakan bahwa sesungguhnya makanan anak Adam sekalipun dibumbui dan digarami (keluarnya tetap menjadi kotoran).

Muhammad ibnul Husain ibnu Ali (salah seorang dari cucu Ali r.a.) pernah mengatakan bahwa tidaklah merasuk ke dalam hati seseorang sesuatu dari perasaan takabur, melainkan akalnya berkurang dalam kadar yang sama dengan takabur yang merasuk ke dalam hatinya itu.

Yunus ibnu Ubaid telah mengatakan, tiada takabur berbarengan dengan sujud, dan tiada nifaq berbarengan dengan tauhid.

Tawus memandang Umar ibnu Abdul Aziz yang sedang berjalan dengan langkah-langkah yang angkuh, demikian itu terjadi sebelum dia diangkat menjadi khalifah. Maka Tawus menotok lambungnya dengan jari telunjuknya seraya berkata, "Ini bukan cara jalan orang yang di dalam perutnya terdapat kotoran (tahi)." Maka Umar ibnu Abdul Aziz menjawab seraya meminta maaf kepadanya, "Hai paman, sesungguhnya semua anggota tubuhku telah kena pukul untuk mempelajari langkah ini hingga aku membiasakannya."

Abu Bakar ibnu Abud Dunia telah mengatakan bahwa orang-orang Bani Umayyah memukuli anak-anak mereka sampai mereka biasa dengan langkah-langkah seperti itu.

Sebuah Pasal tentang Akhlak yang Baik

قَالَ أَبُو الْتِّيَّاحِ: عَنْ أَنَسٍ، رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ: كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِنْ أَحْسَنِ النَّاسِ خُلُقًا

Abut Tayyah telah meriwayatkan dari Anas r.a. hadis berikut: Rasulullah Saw. adalah orang yang paling baik akhlaknya.

وَعَنْ عَطَاءٍ، عَنِ ابْنِ عُمَرَ: قِيلَ: يَا رَسُولَ اللَّهِ، أَيُّ الْمُؤْمِنِينَ أَفْضَلُ؟ قَالَ: "أَحْسَنُهُمْ خُلُقًا"

Diriwayatkan pula dari Ata, dari Ibnu Umar, bahwa pernah ditanyakan kepada Rasulullah Saw., "Wahai Rasulullah, manakah orang mukmin yang paling utama?" Rasulullah Saw. menjawab: Orang yang paling baik akhlaknya dari mereka.

عَنْ نُوحِ بْنِ عَبَّادٍ، عَنْ ثَابِتٍ، عَنْ أَنَسٍ مَرْفُوعًا: "إِنَّ الْعَبْدَ لَيَبْلُغُ بِحُسْنِ خُلُقِهِ دَرَجَاتِ الْآخِرَةِ وَشَرَفَ الْمَنَازِلِ، وَإِنَّهُ لَضَعِيفُ الْعِبَادَةِ. وَإِنَّهُ لَيَبْلُغُ بِسُوءِ خُلُقِهِ دَرَك جَهَنَّمَ وَهُوَ عَابِدٌ"

Diriwayatkan dari Nuh ibnu Abbad, dari Sabit, dari Anas secara marfu': Sesungguhnya seorang hamba benar-benar dapat mencapai tingkatan yang tinggi di akhirat dan kedudukan yang mulia berkat akhlaknya yang baik, padahal sesungguhnya ia lemah dalam hal ibadah. Dan sesungguhnya dia benar-benar dijerumuskan ke dalam dasar Jahanam karena keburukan akhlaknya, walaupun dia adalah seorang ahli ibadah.

وَعَنْ سِنَان بْنِ هَارُونَ، عَنْ حُمَيْدٍ، عَنْ أَنَسٍ مَرْفُوعًا: "ذَهَبَ حُسْنُ الْخُلُقِ بِخَيْرِ الدُّنْيَا وَالْآخِرَةِ"

Diriwayatkan dari Sinnan ibnu Harun, dari Humaid, dari Anas secara marfu': Akhlak yang baik memborong semua kebaikan dunia dan akhirat.

وَعَنْ عَائِشَةَ مَرْفُوعًا: "إِنَّ الْعَبْدَ لَيَبْلُغُ بِحُسْنِ خُلُقِهِ دَرَجَةَ قَائِمِ اللَّيْلِ وَصَائِمِ النَّهَارِ"

Diriwayatkan dari Siti Aisyah secara marfu': Sesungguhnya seorang hamba benar-benar dapat mencapai derajat orang yang selalu salat di malam hari dan puasa di siang harinya berkat kebaikan akhlaknya.

قَالَ ابْنُ أَبِي الدُّنْيَا: حَدَّثَنِي أَبُو مُسْلِمٍ عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ يُونُسَ، حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهُ بْنُ إِدْرِيسَ، أَخْبَرَنِي أَبِي وَعَمِّي، عَنْ جَدِّي، عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ، رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ: سُئل رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْ أَكْثَرِ مَا يُدخلُ الناسَ الْجَنَّةَ، فَقَالَ: "تَقْوَى اللَّهِ وَحُسْنُ الْخُلُقِ". وَسُئِلَ عَنْ أَكْثَرِ مَا يُدْخِلُ النَّاسُ النَّارَ، فَقَالَ: "الْأَجْوَفَانِ: الْفَمُ وَالْفَرْجُ"

Ibnu Abud Dunia mengatakan, telah menceritakan kepadaku Abu Muslim Abdur Rahman ibnu Yunus, telah menceritakan kepada kami Abdullah ibnu Idris, telah menceritakan kepadaku ayahku dan pamanku, dari kakekku, dari Abu Hurairah r.a., bahwa Rasulullah Saw. pernah ditanya tentang amal perbuatan yang banyak memasukkan orang ke dalam surga, maka beliau menjawab: Takwa kepada Allah dan akhlak yang baik. Beliau Saw. pernah pula ditanya tentang amal perbuatan yang paling banyak memasukkan manusia ke dalam neraka. Beliau Saw. menjawab: Dua lubang, yaitu mulut dan kemaluan.

قَالَ أُسَامَةُ بْنُ شَرِيك: كُنْتُ عِنْدَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، فَجَاءَتْهُ الْأَعْرَابُ مِنْ كُلِّ مَكَانٍ، فَقَالُوا: يَا رَسُولَ اللَّهِ، مَا خَيْرُ مَا أُعْطِيَ الْإِنْسَانُ؟ قَالَ: "حُسْنُ الْخُلُقِ"

Usamah ibnu Syarik menceritakan bahwa ketika ia berada di sisi Rasulullah Saw., tiba-tiba datanglah orang-orang Badui dari setiap daerah pedalaman, lalu mereka bertanya, "Wahai Rasulullah, apakah anugerah terbaik yang diperoleh manusia?" Maka Rasulullah Saw. menjawab: Akhlak yang baik.

Ya'la ibnu Samak telah meriwayatkan dari Ummu Darda, dari Abu Darda yang menyampaikan hadis ini, bahwa tiada sesuatu amal pun yang lebih berat dalam neraca timbangan amal perbuatan selain dari akhlak yang baik.

Hal yang sama telah diriwayatkan oleh Ata, dari Ummu Darda dengan sanad yang sama.

عَنْ مَسْرُوقٍ، عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرٍو مَرْفُوعًا: "إِنَّ مِنْ خِيَارِكُمْ أَحَاسِنُكُمْ أَخْلَاقًا"

Telah diriwayatkan pula dari Masruq, dari Abdullah ibnu Amr secara marfu': Sesungguhnya orang yang terbaik di antara kalian ialah orang yang paling baik akhlaknya.

حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ أَبِي بَدْرٍ، حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ عُبَيْدٍ ، عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ أَبِي سَارَةَ، عَنِ الْحَسَنِ بْنُ عَلِيٍّ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: "إِنَّ اللَّهَ لَيُعْطِي الْعَبْدَ مِنَ الثَّوَابِ عَلَى حُسْنِ الْخُلُقِ، كَمَا يُعْطِي الْمُجَاهِدَ فِي سَبِيلِ اللَّهِ، يَغْدُو عَلَيْهِ الْأَجْرُ وَيَرُوحُ"

Telah menceritakan kepada kami Abdullah ibnu Abud Badr, telah menceritakan kepada kami Muhammad ibnu Ubaid, dari Muhammad ibnu Abu Sarah, dari Al-Hasan ibnu Ali yang menceritakan bahwa Rasulullah Saw. telah bersabda: Sesungguhnya Allah benar-benar memberi seorang hamba pahala berkat kebaikan akhlaknya, sebagaimana Dia memberi pahala kepada seorang mujahid di jalan Allah; pahala berlimpahan baginya di setiap pagi dan petang.

عَنْ مَكْحُولٍ، عَنْ أَبِي ثَعْلَبَةَ مَرْفُوعًا: "إِنَّ أَحَبَّكُمْ إليَّ وَأَقْرَبَكُمْ مِنِّي مَجْلِسًا، أَحَاسِنَكُمْ أَخْلَاقًا، وَإِنَّ أَبْغَضَكُمْ إليَّ وَأَبْعَدَكُمْ مِنِّي مَنْزِلًا فِي الْجَنَّةِ مُسَاوِيكُمْ أَخْلَاقًا، الثَّرْثَارُونَ الْمُتَشَدِّقُونَ الْمُتَفَيْهِقُونَ"

Diriwayatkan dari Mak-hul, dari Abu Sa'labah secara marfu': Sesungguhnya orang yang paling aku sukai dari kalian dan paling dekat kedudukannya denganku adalah orang-orang yang paling baik akhlaknya. Dan sesungguhnya orang yang paling aku benci dari kalian dan paling jauh kedudukannya dariku di surga nanti adalah orang-orang yang paling buruk akhlaknya, yaitu orang-orang yang banyak bicara, suka membual (menyakiti orang lain melalui lisannya), lagi angkuh.

عَنْ أَبِي أُوَيْسٍ، عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ المنْكَدِر، عَنْ جَابِرٍ مَرْفُوعًا: "أَلَا أُخْبِرُكُمْ بِأَكْمَلِكُمْ إِيمَانًا، أحاسنكم أخلاقا، الموطؤون أَكْنَافًا، الَّذِينَ يُؤْلفون ويَأْلفون

Diriwayatkan dari Abu Uwais, dari Muhammad ibnul Munkadir, dari Jabir secara marfu': Maukah aku beri tahukan kepada kalian tentang orang yang paling sempurna imannya dari kalian? Yaitu orang-orang yang paling baik akhlaknya, lagi rendah diri, yaitu orang-orang yang disukai dan menyukai.

قَالَ اللَّيْثِ، عَنْ يَزِيدَ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ أُسَامَةَ، عَنْ بَكْرِ بْنِ أَبِي الْفُرَاتِ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: "مَا حَسَّن اللَّهُ خَلْق رَجُلٍ وخُلُقه فَتَطْعَمَه النَّارُ"

Al-Lais telah meriwayatkan dari Yazid ibnu Abdullah ibnu Usamah, dari Bakr ibnu Abul Furat yang telah menceritakan bahwa Rasulullah Saw. pernah bersabda: Tidaklah Allah menjadikan baik bentuk dan akhlak seseorang, lalu membiarkannya dimakan api (neraka).

عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ غَالِبٍ الحُدَّاني، عَنْ أَبِي سَعِيدٍ مَرْفُوعًا: "خَصْلَتَانِ لَا يَجْتَمِعَانِ فِي مُؤْمِنٍ: الْبُخْلُ، وَسُوءُ الْخُلُقِ"،

Diriwayatkan dari Abdullah ibnu Galib Al-Haddani, dari Abu Sa'id secara marfu': Ada dua pekerti yang keduanya tidak dapat terhimpun di dalam diri seorang mukmin, yaitu kikir dan akhlak yang buruk.

وَقَالَ مَيْمُونُ بْنُ مِهْرَان، عَنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: "مَا مِنْ ذَنْبٍ أَعْظَمُ عِنْدَ اللَّهِ مِنْ سُوءِ الْخُلُقِ؛ وَذَلِكَ أَنَّ صَاحِبَهُ لَا يَخْرُجُ مِنْ ذَنْبٍ إِلَّا وَقَعَ فِي آخَرَ"

Maimun ibnu Mahran telah meriwayatkan dari Rasulullah Saw.: Tiada suatu dosapun yang lebih besar di sisi Allah selain dari akhlak yang buruk. Dikatakan demikian karena pelakunya tidak sekali-kali terlepas dari suatu dosa, melainkan terjerumus ke dalam dosa itu di lain waktu.

حَدَّثَنَا عَلِيُّ بْنُ الْجَعْدِ، حَدَّثَنَا أَبُو الْمُغِيرَةِ الأحْمَسِيّ، حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ إِسْحَاقَ، عَنْ رَجُلٍ مِنْ قُرَيْشٍ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: "مَا مِنْ ذَنْبٍ أَعْظَمُ عِنْدَ اللَّهِ مِنْ سُوءِ الْخُلُقِ؛ إِنَّ الْخُلُقَ الْحَسَنَ لَيُذِيبَ الذُّنُوبَ كَمَا تُذِيبُ الشَّمْسُ الْجَلِيدَ، وَإِنَّ الْخُلُقَ السَّيِّئَ لَيُفْسِدُ الْعَمَلَ كَمَا يُفْسِدُ الْخَلُّ الْعَسَلَ"

Dia mengatakan, telah menceritakan kepada kami Ali ibnul Jahd, telah menceritakan kepada kami Abul Mugirah Al-Ahmasi, telah menceritakan kepada kami Abdur Rahman ibnu Ishaq, dari seorang lelaki dari kalangan kabilah Quraisy yang telah menceritakan bahwa Rasulullah Saw. pernah bersabda: Tiada Suatu Dosa yang besar disisi Allah selain dari akhlak yang buruk. Sesungguhnya akhlak yang baik itu benar-benar dapat melebur dosa-dosa, sebagaimana sinar mentari mencairkan salju. Dan sesungguhnya akhlak yang buruk itu benar-benar merusak amal (baik) sebagaimana cuka merusak madu.

قَالَ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ إِدْرِيسَ، عَنْ أَبِيهِ، عَنْ جَدِّهِ، عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ مَرْفُوعًا: " إِنَّكُمْ لَا تَسَعُون النَّاسَ بِأَمْوَالِكُمْ، وَلَكِنْ يَسَعُهم مِنْكُمْ بَسْطُ وُجُوهٍ وَحُسْنُ خُلُقٍ"

Abdullah ibnu Idris telah meriwayatkan dari ayahnya, dari kakeknya, dari Abu Hurairah secara marfu': Sesungguhnya kalian tidak akan dapat memikat hati manusia dengan harta kalian, tetapi kalian dapat memikat mereka dengan sikap wajah yang berseri dan akhlak yang baik.

Muhammad ibnu Sirin telah mengatakan bahwa akhlak yang baik menunjang agama.

Bab Hadis-Hadis yang Membahas tentang Syuhrah (ketenaran)

حَدَّثَنَا أَحْمَدُ بْنُ عِيسَى الْمِصْرِيُّ، حَدَّثَنَا ابْنُ وَهْبٍ، عَنْ عُمَرَ بْنِ الْحَارِثِ وَابْنِ لَهِيعة، عَنْ يَزِيدَ بْنِ أَبِي حَبِيبٍ، عَنْ سِنَان بْنِ سَعْدٍ، عَنْ أَنَسٍ، عَنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهُ قَالَ: "حَسْبُ امرئ من الشَّرِّ -إِلَّا مَنْ عَصَمَ اللَّهُ -أَنْ يُشِيرَ النَّاسُ إِلَيْهِ بِالْأَصَابِعِ فِي دِينِهِ وَدُنْيَاهُ، وَإِنَّ اللَّهَ لَا يَنْظُرُ إِلَى صُوَرِكُمْ وَلَكِنْ إِلَى قُلُوبِكُمْ وَأَعْمَالِكُمْ"

Abu Bakar ibnu Sahl At-Tamimi mengatakan, telah menceritakan kepada kami Ahmad ibnu Isa Al-Masri, telah menceritakan kepada kami Ibnu Wahb, dari Umar ibnul Haris dan Ibnu Lahi'ah, dari Yazid ibnu Abu Habib, dari Sinan ibnu Sa'd, dari Anas, dari Rasulullah Saw. yang telah bersabda: Cukuplah keburukan bagi seseorang, terkecuali orang yang dipelihara oleh Allah, bila ia menjadi seorang yang menjadi pusat perhatian orang-orang lain dalam hal agama dan dunianya. Dan sesungguhnya Allah tidak akan memandang kepada rupa kalian, tetapi kepada hati dan amal perbuatan kalian.

Dia telah meriwayatkan hal yang semisal dari Ishaq ibnu Bahlul, dari Ibnu Abu Fudaik, dari Muhammad ibnu Abdul Wahid Al-Akhnasi, dari Abdul Wahid ibnu Abu Kasir, dari Jabir ibnu Abdullah secara marfu' dengan lafaz yang semisal.

Ia meriwayatkan pula dari Al-Hasan hal yang semisal. Maka dikatakan kepada Al-Hasan, "Bukankah engkau termasuk orang yang menjadi pusat perhatian orang banyak?" Maka Al-Hasan menjawab, bahwa sesungguhnya yang dimaksud dengan ketenaran yang tercela dalam hadis ini ialah orang yang tenar dengan bid'ahnya dalam agamanya dan fasik dalam masalah dunianya.

Diriwayatkan melalui Ali r.a., bahwa ia telah mengatakan, "Janganlah kamu berusaha untuk menjadi orang yang tenar, dan janganlah kamu angkat dirimu untuk menjadi buah bibir dan terkenal. Tetapi diamlah dan jangan banyak bicara, niscaya kamu selamat, maka kamu akan membuat senang orang-orang yang bertakwa dan menjengkelkan orang-orang yang durhaka."

Ibrahim ibnu Adam telah mengatakan bahwa bukanlah termasuk orang yang percaya kepada Allah seseorang yang menyukai ketenaran.

Ayyub mengatakan, tidaklah seorang hamba percaya kepada Allah, melainkan bila ia merasa senang jika ia dijadikan orang yang tidak mengetahui kedudukan dirinya.

Muhammad ibnul Ala telah mengatakan bahwa barang siapa yang cinta kepada Allah, maka Allah menjadikannya orang yang suka bila tidak dikenal oleh orang banyak.

Sammak ibnu Salamah telah mengatakan, janganlah engkau menjadi orang yang mempunyai banyak teman dekat.

Aban ibnu Usman telah mengatakan bahwa jika kamu menginginkan agar selamat dalam memegang agamamu, maka persedikitlah kenalan-kenalanmu.

Disebutkan bahwa Abul Aliyah apabila duduk di majelisnya sebanyak tiga orang lebih, maka ia bangkit dan pergi meninggalkan mereka.

Telah menceritakan kepada kami Ali ibnul Ja'd, telah menceritakan kepada kami Syu'bah, dari Auf, dari Abu Raja yang menceritakan bahwa Talhah melihat suatu kaum berjalan bersamanya, maka ia berkata, "Mereka adalah para pemburu ketamakan dan bagaikan kupu-kupu yang menjerumuskan dirinya ke dalam api."

Ibnu Idris telah meriwayatkan dari Harun ibnu Abu Isa, dari Salim ibnu Hanzalah yang menceritakan, "Ketika kami berada di sekeliling ayahku, tiba-tiba Umar ibnul Khattab memukulnya dengan cambuk seraya berkata, 'Sesungguhnya keadaan seperti ini berakibat kehinaan bagi orang yang diikuti dan menjadi fitnah bagi orang yang mengikutinya'."

Ibnu Aun telah meriwayatkan dari Al-Hasan, bahwa Ibnu Mas'ud keluar dan diikuti oleh sejumlah orang banyak. Maka Ibnu Mas'ud berkata, "Demi Allah, seandainya kalian mengetahui apa yang tersimpan di balik pintu rumahku yang terkunci, pasti tidak akan ada dua orang pun dari kalian yang mengikutiku."

Abdur Razzaq telah meriwayatkan dari Ma'mar, bahwa Ayyub kelihatan memakai baju gamis yang berlengan panjang, maka ditanyakan kepadanya mengenai hal tersebut, lalu ia menjawab, "Sesungguhnya ketenaran di masa lalu terletak pada pakaian baju gamis yang berlengan panjang, tetapi sekarang terletak pada pakaian yang berlengan pendek." Pada suatu waktu Ayyub membuat sepasang terompah yang serupa dengan terompah milik Nabi Saw., lalu ia memakainya selama beberapa hari, kemudian mencabutnya (menanggalkannya) dan mengatakan, "Aku tidak melihat ada orang lain yang memakai terompah seperti ini."

Ibrahim An-Nakha'i telah mengatakan, "Janganlah kamu memakai pakaian yang membuat dirimu disangka sebagai orang-orang yang terkemuka, dan jangan pula kamu berpakaian yang membuat orang lain merendahkan dirimu."

As-Sauri mengatakan bahwa di masa lalu orang-orang tidak menyukai pakaian yang bagus-bagus yang menyebabkan pemakainya terkenal dan menjadi pusat perhatian orang banyak, tidak pula menyukai pakaian jelek yang menyebabkan pemakainya dipandang hina dan penghayatan agamanya direndahkan.

Telah menceritakan kepada kami Khalid ibnu Khaddasy, telah menceritakan kepada kami Hammad, dari Abu Hasanah (teman Az-Ziyadi) yang telah menceritakan, "Ketika kami berada di majelis Abu Qilabah, tiba-tiba masuklah seorang lelaki yang berpakaian necis dan mewah, maka Abu Qilabah berkata, 'Janganlah kalian meniru keledai yang banyak melengking ini'."

Al-Hasan mengatakan, sesungguhnya ada suatu kaum yang di dalam kalbu mereka penuh dengan rasa takabur, dan pakaian mereka berpenampilan rendah diri (sederhana). Dalam keadaan seperti ini orang yang berpakaian sederhana lebih takabur ketimbang orang yang berpakaian mewah, tetapi tidak takabur hatinya.

Di dalam salah satu kisah terdahulu disebutkan bahwa Musa a.s. pernah berkata kepada kaum Bani Israil, "Mengapa kalian datang kepadaku dengan berpakaian seperti rahib, padahal hati kalian bagaikan hati serigala. Berpakaianlah seperti raja, tetapi lunakkanlah hati kalian dengan rasa takut (kepada Tuhan)."

Sebuah Pasal tentang Rendah Diri dan Tidak Ingin Terkenal

Pembahasan ini berkaitan dengan wasiat Luqmanul Hakim kepada putranya. Al-Hafiz Abu Bakar Ibnu Abud Dunia telah menghimpun sebuah kitab tersendiri yang membahas mengenainya. Berikut ini akan diketengahkan sebagian dari kandungan intinya.

قَالَ: حَدَّثَنَا إِبْرَاهِيمُ بْنُ الْمُنْذِرِ، حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ مُوسَى الْمَدَنِيُّ، عَنْ أُسَامَةَ بْنِ زَيْدٍ، عَنْ حَفْصِ بْنِ عُبَيْدِ اللَّهِ بْنِ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ: سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ: "رُبَّ أشعثَ ذِي طِمْرَين يُصْفَح عَنْ أَبْوَابِ النَّاسِ، إِذَا أَقْسَمَ عَلَى اللَّهِ لَأَبَرَّهُ"

Ibnu Abud Dunia mengatakan, telah menceritakan kepada kami Ibrahim ibnul Munzir, telah menceritakan kepada kami Abdullah ibnu Musa Al-Madani, dari Usamah ibnu Zaid ibnu Hafs ibnu Abdullah ibnu Anas, dari kakeknya (yaitu Anas ibnu Malik), yang menceritakan bahwa ia pernah mendengar Rasulullah Saw. bersabda: Banyak dijumpai orang yang rambutnya berdebu, berpakaian tambal sulam yang terusir dari pintu rumah orang-orang. Apabila ia memohon kepada Allah, niscaya Allah mengabulkannya.

Kemudian Ibnu Abud Dunia meriwayatkannya melalui Ja'far ibnu Sulaiman, dari Sabit dan Ali ibnu Zaid, dari Anas, dari Nabi Saw., lalu disebutkan hadis yang semisal, dan di akhirnya ada tambahan, yaitu:

مِنْهُمُ الْبَرَاءَ بْنَ مَالِكٍ

di antara mereka adalah Al-Barra ibnu Malik.

Dia telah meriwayatkan pula melalui Anas r.a. yang mengatakan bahwa Rasulullah Saw. pernah bersabda:

"طُوبَى لِلْأَتْقِيَاءِ الْأَثْرِيَاءِ الَّذِينَ إِذَا حَضَرُوا لَمْ يُعْرَفُوا، وَإِذَا غَابُوا لَمْ يُفْتَقَدُوا، أُولَئِكَ مَصَابِيحُ مُجَرَّدُونَ مَنْ كُلِّ فِتْنَةٍ غَبْرَاءَ مُشِينَةٍ"

Beruntunglah orang-orang yang bertakwa lagi kaya, yaitu mereka yang apabila hadir tidak dikenal dan bila tidak hadir tidak ada yang mencarinya. Mereka bagaikan pelita-pelita (yang bersinar cemerlang) lagi terbebas dari semua fitnah yang kotor lagi kacau.

قَالَ أَبُو بَكْرِ بْنُ سَهْلٍ التَّمِيمِيُّ: حَدَّثَنَا ابْنُ أَبِي مَرْيَمَ، حَدَّثَنَا نَافِعُ بْنُ يَزِيدَ، عَنْ عَيَّاشِ بْنِ عَبَّاسٍ، عَنْ عِيسَى بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ، عَنْ زَيْدِ بْنِ أَسْلَمَ، عَنْ أَبِيهِ، عَنْ عُمَرَ، رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ، أَنَّهُ دَخَلَ الْمَسْجِدَ فَإِذَا هُوَ بِمُعَاذِ بْنِ جَبَلٍ يَبْكِي عِنْدَ قَبْرِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، فَقَالَ لَهُ: مَا يُبْكِيكَ يَا مُعَاذُ؟ قَالَ: حَدِيثٌ سَمِعْتَهُ مِنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، سَمِعْتُهُ يَقُولُ: "إِنَّ الْيَسِيرَ مِنَ الرِّيَاءِ شِرْكٌ، وَإِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْأَتْقِيَاءَ الْأَخْفِيَاءَ الْأَثْرِيَاءَ، الَّذِينَ إِذَا غَابُوا لَمْ يُفْتَقَدُوا، وَإِذَا حَضَرُوا لَمْ يُعْرَفُوا، قُلُوبُهُمْ مَصَابِيحُ الْهُدَى، يَنْجُونَ مِنْ كُلِّ غَبْرَاءَ مُظْلِمَةٍ"

Abu Bakar ibnu Sahl At-Tamimi mengatakan, telah menceritakan kepada kami Ibnu Abu Maryam, telah menceritakan kepada kami Nafi' ibnu Yazid, dari Iyasy Ibnu Abbas, dari Isa ibnu Abdur Rahman, dari Zaid ibnu Aslam, dari ayahnya, dari Umar r.a. yang menceritakan bahwa saat memasuki masjid ia bersua dengan Mu'az ibnu Jabal r.a. yang sedang menangis di sisi kuburan Rasulullah Saw. Maka Umar bertanya, "Apakah yang menyebabkan kamu menangis, hai Mu'az?" Mu'az menjawab, bahwa ia teringat akan hadis Rasulullah Saw. yang ia dengar langsung darinya, yaitu: Sesungguhnya sedikit ria (pamer) merupakan perbuatan musyrik, dan sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertakwa, tidak dikenal lagi kaya, yaitu mereka yang apabila tidak hadir tiada orang yang mencarinya, dan apabila hadir tidak dikenal. Hati mereka bagaikan pelita pemberi petunjuk, mereka selamat dari semua fitnah yang kotor lagi gelap.

حَدَّثَنَا الْوَلِيدُ بْنُ شُجَاعٍ، حَدَّثَنَا عَثَّام بْنُ عَلِيٍّ، عَنْ حُمَيْدِ بْنِ عَطَاءٍ الْأَعْرَجِ، عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ الْحَارِثِ، عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ مَسْعُودٍ، رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ، عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: "رُبَّ ذِي طِمْرَيْنِ لَا يُؤبَه لَهُ، لَوْ أَقْسَمَ عَلَى اللَّهِ لَأَبَرَّهُ، لَوْ قَالَ: اللَّهُمَّ إِنِّي أَسْأَلُكَ الْجَنَّةَ لَأَعْطَاهُ الْجَنَّةَ، وَلَمْ يُعْطِهُ مِنَ الدُّنْيَا شَيْئًا"

Telah menceritakan kepada kami Al-Walid ibnu Syuja', telah menceritakan kepada kami Ganam ibnu Ali, dari Humaid ibnu Ata Al-A'raj, dari Abdullah ibnul Haris, dari Abdullah ibnu Mas'ud r.a., dari Nabi Saw. yang telah bersabda: Banyak dijumpai orang yang berpakaian tambal sulam tidak diindahkan. Seandainya dia berdoa kepada Allah, niscaya Allah mengabulkannya. Seandainya dia berdoa, "Ya Allah, sesungguhnya saya memohon kepada-Mu surga, "niscaya Allah akan memberinya surga, tetapi Allah tidak memberinya bagian dari duniawi barang sedikit pun.

قَالَ أَيْضًا: حَدَّثَنَا إِسْحَاقُ بْنُ إِبْرَاهِيمَ، حَدَّثَنَا أَبُو مُعَاوِيَةَ، عَنِ الْأَعْمَشِ، عَنْ سَالِمِ بْنِ أَبِي الْجَعْدِ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: "إِنَّ مِنْ أُمَّتِي مَنْ لَوْ أَتَى بَابَ أَحَدِكُمْ يَسْأَلُهُ دِينَارًا أَوْ دِرْهَمًا أو فِلْسًا لَمْ يُعْطَهُ، وَلَوْ سَأَلَ اللَّهَ الْجَنَّةَ لَأَعْطَاهُ إِيَّاهَا، وَلَوْ سَأَلَهُ الدُّنْيَا لَمْ يُعْطِهِ إِيَّاهَا، وَلَمْ يَمْنَعْهَا إِيَّاهُ لِهَوَانِهِ عَلَيْهِ، ذُو طِمْرَيْنِ لَا يُؤْبَهُ لَهُ، لَوْ أَقْسَمَ عَلَى اللَّهِ لَأَبَرَّهُ"

Abu Bakar ibnu Sahl At-Tamimi mengatakan pula, telah menceritakan kepada kami Ishaq ibnu Ibrahim, telah menceritakan kepada kami Abu Mu'awiyah, dari Al-A'masy,dari Salim ibnu Abul Ja'd yang mengatakan bahwa Rasulullah Saw. pernah bersabda: Sesungguhnya di antara umatku terdapat seseorang yang seandainya dia mendatangi pintu rumah seseorang dari kalian untuk meminta dinar atau dirham atau uang recehan, pastilah dia tidak diberi. Dan seandainya dia meminta surga kepada Allah, tentulah Allah akan memberinya surga. Dan seandainya dia meminta bagian duniawi kepada-Nya, Allah tidak akan memberinya; dan tiadalah Allah menolaknya meminta dunia, melainkan karena duniawi itu tiada arti baginya. Dia berpakaian tambal sulam lagi tidak diindahkan (tidak dikenal); seandainya dia bersumpah atas nama Allah, tentulah dia menunaikannya.

Ditinjau dari segi sanadnya hadis ini berpredikat mursal.

قَالَ أَيْضًا: حَدَّثَنَا إِسْحَاقُ بْنُ إِبْرَاهِيمَ، أَخْبَرَنَا جَعْفَرُ بْنُ سُلَيْمَانَ، حَدَّثَنَا عَوْف قَالَ: قَالَ أَبُو هُرَيْرَةَ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: "إِنَّ مِنْ مُلُوكِ الْجَنَّةِ مَنْ هُوَ أَشْعَثُ أَغْبَرُ ذُو طِمْرَيْنِ لَا يُؤبَه لَهُ، الَّذِينَ إِذَا اسْتَأْذَنُوا عَلَى الْأُمَرَاءِ لَمْ يُؤْذَنْ لَهُمْ، وَإِذَا خَطَبُوا النِّسَاءَ لَمْ يُنْكَحُوا، وَإِذَا قَالُوا لَمْ يُنصَت لَهُمْ، حَوَائِجُ أَحَدِهِمْ تَتَجَلْجَلُ فِي صَدْرِهِ، لَوْ قُسِّمَ نُورُهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ بَيْنَ النَّاسِ لَوَسِعَهُمْ"

Dia mengatakan pula, telah menceritakan kepada kami Ishaq ibnu Ibrahim, telah menceritakan kepada kami Ja'far ibnu Sulaiman, telah menceritakan kepada kami Auf yang mengatakan bahwa Abu Hurairah r.a. pernah mengatakan bahwa Rasulullah Saw. pernah bersabda: Sesungguhnya di antara raja-raja surga terdapat (dari kalangan) orang (yang sewaktu di dunia) rambutnya awut-awutan lagi berdebu, berpakaian tambal sulam, lagi tidak dikenal. Yaitu mereka yang apabila meminta izin untuk menemui amir pasti tidak diberi izin masuk, dan apabila melamar wanita pasti tidak diterima, dan apabila berbicara ucapannya tidak didengar; kebutuhan seseorang dari mereka bertumpang tindih tersimpan dalam hatinya. Seandainya cahaya dia kelak di hari kiamat dibagikan kepada semua manusia, niscaya dapat memuat mereka.

Dia mengatakan bahwa Umar ibnu Syaibah telah mengucapkan bait-bait syair berikut dari Ibnu Aisyah yang mengatakan bahwa Abdullah ibnul Mubarak pernah berkata dalam bait syairnya:

أَلَا رُبّ ذِي طمْرَين فِي مَنزل غَدًا ... زَرَابِيه مَبْثُوثةً ونَمَارقُه ...

قَد اطَّرَدَتْ أَنْهَارُهُ حَوَل قَصْره ... وَأشرَقَ والتفَّتْ عَلَيه حَدَائقُه

Ingatlah, banyak didapati orang yang berpakaian tambal sulam, besok (pada hari kiamat) bertempat tinggal di gedung yang permadani-permadaninya terhampar dan bantal-bantalnya (yang tersusun), cahayanya menyinari sekitar gedung tempat tinggalnya dengan cahaya yang cemerlang, dan dikelilingi oleh taman-taman yang indah-indah di sekitarnya.

وَرُوِيَ -أَيْضًا -مِنْ حَدِيثِ عُبَيد اللَّهِ بْنِ زَحْر، عَنْ عَلِيِّ بْنِ زَيْدٍ، عَنِ الْقَاسِمِ، عَنْ أَبِي أُمَامَةَ مَرْفُوعًا: "قَالَ اللَّهُ: مِنْ أَغْبَطِ أَوْلِيَائِي عِنْدِي: مُؤْمِنٌ خَفِيفُ الْحَاذِ، ذُو حَظٍّ مِنْ صَلَاةٍ، أَحْسَنَ عِبَادَةَ رَبِّهِ، وَأَطَاعَهُ فِي السِّرِّ، وَكَانَ غَامِضًا فِي النَّاسِ، لَا يُشَارُ إِلَيْهِ بِالْأَصَابِعِ. إِنْ صَبَرَ عَلَى ذَلِكَ". قَالَ: ثُمَّ نَقَد رَسُولُ اللَّهِ بِيَدِهِ وَقَالَ: "عُجّلت مَنِيَّتُهُ، وَقَلَّ تُرَاثَهُ، وَقَلَّتْ بَوَاكِيهِ"

Abu Bakar ibnu Sahl At-Tamimi telah meriwayatkan pula melalui hadis Ubaidillah Ibnu Zahr, dari Ali ibnu Zaid, dari Al-Qasim, dari Abu Umamah secara marfu': Allah SWT berfirman, "Di antara kekasih-kekasih-Ku yang paling disukai di sisi-Ku ialah orang mukmin yang rendah diri, banyak mengerjakan salat, beribadah kepada Tuhannya dengan baik dan taat kepada-Nya secara sembunyi-sembunyi, dan tidak dikenal di kalangan manusia, bukan termasuk orang yang menjadi perhatian orang banyak," jika dia sabar dalam melakukan hal tersebut. Kemudian Rasulullah Saw. berisyarat dengan tangannya dan bersabda: Maut datang cepat menjemputnya, ahli warisnya sedikit dan sedikit pula orang yang menangisi kepergiannya.

Diriwayatkan dari Abdullah ibnu Amr yang mengatakan bahwa hamba yang paling disukai oleh Allah ialah orang-orang yang terasing. Ketika ditanyakan, "Siapakah yang dimaksud dengan orang-orang yang terasing itu?" Abdullah ibnu Amr menjawab, "Orang-orang yang lari menyelamatkan agamanya, kelak mereka dihimpunkan di hari kiamat bersama Isa putra Maryam."

Al-Fudail ibnu Iyad mengatakan, "Telah sampai kepadaku suatu berita yang mengatakan bahwa kelak di hari kiamat Allah Swt. berfirman kepada hamba-Nya, 'Bukankah Aku telah menyenangkanmu, bukankah Aku telah memberimu, bukankah Aku telah menutupimu, dan bukankah Aku telah menjadikan baik sehutanmu?'." Kemudian Al-Fudail mengatakan, "Jika engkau mampu untuk tidak dikenal, lakukanlah. Tidaklah membahayakan dirimu bila dirimu tidak dipuji, dan tidaklah membahayakanmu bila kamu dicela di mata manusia, tetapi disukai di sisi Allah."

Ibnu Muhairiz sering mengatakan dalam doanya, "Ya Allah, sesungguhnya aku memohon kepada-Mu untuk tidak dikenal."

Khalil ibnu Ahmad sering mengucapkan doa berikut, "Ya Allah, jadikanlah diriku di sisi-Mu termasuk orang yang paling tinggi di kalangan makhluk-Mu, dan jadikanlah aku menurut pandangan diriku termasuk orang yang paling rendah di kalangan makhluk-Mu, dan menurut pandangan orang lain termasuk orang yang paling pertengahan di kalangan makhluk-Mu."

Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar