Skip to main content

Panduan Umat Islam dalam menjalankan tuntunan ibadah sesuai dengan Al Qur'an dan Sunnah.

Zakat Ternak Unta

Berkata penulis rahimahullāh:

((وأول نصاب الإبل خمسة))

((Dan awal nishab dari ternak unta atau hewan unta adalah 5 ekor))

Hal ini berdasarkan hadīts Annas bin Mālik radhiyallāhu Ta’āla ‘anhu, manakala beliau menceritakan tentang kitāb Abū Bakar As Shidiq yang dikirim ke Bahrain untuk menerangkan tata cara dari menunaikan zakāt secara terperinci yang diperintahkan oleh Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam.

Kata beliau rahimahullāh:

((وأول نصاب الإبل خمسة وفيها شاة وفي عشر شاتان وفي خمسة عشر ثلاث شياة وفي عشرين أربع شياة وفي خمس وعشرين بنت مخاض وفي ست وثلاثين بنت لبون وفي ست وأربعين حقة وفي إحدى وستين جذعة وفي ست وسبعين بنتا لبون وفي إحدى وتسعين حقتئن وفي مائة وإحدى وعشرين ثلاث بنات لبون ثم في كل أربعين بنت لبون وفي كل خمسين حقة))

((Dan awal nishab dari unta adalah 5 ekor, maka zakātnya dan pada 10 ekor ada 2 ekor kambing dan pada 15 ekor unta zakātnya adalah 3 ekor kambing dan 20 ekor unta zakātnya adalah 4 ekor kambing dan pada 25 ekor unta maka zakātnya adalah 1 ekor bintu makhādh dan pada 36 ekor unta maka zakātnya adalah 1 ekor bintu labūn, dan pada 46 ekor maka zakāt 1 ekor hiqqah dan pada 61 ekor maka zakātnya adalah 1 ekor Jadza’ah dan pada 76 ekor maka zakātnya 2 ekor bintu labūn dan pada 91 ekor maka zakātnya 2 ekor hiqqah dan pada 121 ekor maka zakātnya adalah 3 ekor bintu labūn, kemudian pada setiap 40 ekor zakātnya satu ekor bintu labūn dan setiap 50 ekor zakātnya 1 ekor hiqqah.))

Keterangan:

√ Apabila kurang dari 5 ekor maka tidak ada zakātnya

√ Bintu makhādh adalah anak unta betina yang masuk pada tahun kedua atau umurnya masuk pada tahun kedua.

√ Bintu labūn adalah anak unta betina yang masuk pada tahun ketiga umurnya.

√ Hiqqah adalah unta yang masuk pada tahun keempat.

√ Jada’ah adalah unta yang masuk pada tahun kelima.

Jika kita ringkaskan tentang zakāt dari unta ini maka apabila memiliki dibawah 5 ekor maka tidak ada zakāt.

√ 5 ekor maka zakātnya 1 ekor kambing

√ 10 ekor maka zakātnya 2 ekor kambing

√ 15 ekor maka zakātnya 3 ekor kambing

√ 20 ekor maka zakātnya 4 ekor kambing

√ 25 ekor maka zakātnya 1 bintu makhādh

√ 36 ekor maka zakātnya 1 bintu labūn

√ 46 ekor maka zakātnya 1 hiqqah

√ 61 ekor maka zakātnya 1 jadza’ah

√ 71 ekor maka zakātnya 2 ekor bintu labūn

√ 91 ekor sampai 121 ekor maka zakātnya adalah 2 hiqqah.

Maka mulai hitungan ini, apabila lebih dari 120 ekor maka terhitung setiap 40 ekor adalah bintu labūn dan setiap 50 ekor adalah hiqqah.

Jadi apabila 121 ekor maka disini adalah tiga kali kelipatan 40, maka 3 ekor  binta labūn.

Apabila 130 ekor berarti 50 ekor yaitu hiqqah kemudian sisa 80 ekor maka setiap 40 ekor 1 bintu labūn, jadi 1 hiqqah ditambah 2 bintu labūn.

Kalau 140 ekor berarti 50, 50 tambah 40 artinya 2 ekor hiqqah yang dan yang 40 adalah 1 ekor binta labūn.

Kalau 150 ekor berarti 3 hiqqah karena tiga kali kelipatan 50.

Kalau 160 ekor berarti 4 kali kelipatan 40 artinya 4 bintu labūn.

Dan seterusnya.

Artinya setiap 40 ekor dihitung sebagai bintu labūn satu ekor kemudian setiap 50 ekor unta dikeluakan 1 ekor hiqqah.

Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar